Disruption: Ketika Sebuah Organisasi Harus Merombak Dirinya Sendiri

Membaca buku terbaru Rhenald Kasali berjudul “Disruption”, rasanya akan mendapatkan penekanan kuat, bahwa: Dunia Berubah. Bahwa menjadi “baik” tidaklah cukup. Membutuhkan satu usaha ekstra agar mau berubah. Pilihannya hanya dua: Berubah ataukah mengikuti perubahan. Sederhana.

Contoh yang seakan diulang-ulang dalam buku ini adalah contoh kasus mega perusahaan Nokia. Dalam kutipan buku ini, selalu menyertakan kalimat Stephen Elop (Nokia): “kami tidak melakukan kesalahan apapun; tiba-tiba kami kalah dan punah.”

Jamak kita ketahui bersama, bahwa Nokia yang semula menjadi hape kesayangan semua makhluk bertelepon genggam, kini malah tak banyak yang mengendusnya untuk dibeli. Bukan karena Nokia produk yang jelek (malah sangat bagus), namun Nokia tidak menyadari ada perubahan trend: penggunaan platform Android.

Tak hanya Nokia, Rhenald Kasali kemudian beralih pada topik Kodak dan Fujifilm. Dua raksasa film rol kamera.

Sebagaimana kita ketahui bersama, hanya dalam tempo dekat, beberapa generasi kita sudah tidak mengenal yang namanya negatif film (baca: roll film). Sehingga untuk mengambil dan mencetak gambar harus menunggu roll itu habis dulu (pengalaman pribadi). Tahunya kita saat ini, kita tinggal pose jepret, unggah, atau cetak via komputer di rumah; kalaupun itu ingin mencetak. Kedua perusahaan itu tergerus oleh zaman yang beralih pada kamera digital.

Sumber: Tribunnews.com

Namun tunggu dulu. Apakah Kodak tidak mengetahui adanya produk kamera digital. Jangan salah, dalam keterangan Rhenald Kasali, justru dari dapur Kodak sendirilah kamera digital lahir! Namun bayi kamera digital itu sudah dibredel oleh pimpinan-pimpinan yang tidak membaca arah perubahan zaman.

Saat terjadi perubahan zaman, dan penjualan roll film mulai menurun, bahkan kini sudah sangat-sangat tidak ada, Kodak baru kelabakan. Apa yang dilakukan oleh pemimpin-pemimpin tadi? Menyalahkan orang pemasaran! Helloww!

Langkah berbeda ditempuh oleh Fujifilm, yang mengambil kebijakan merubah diri dengan berkecimpung dalam dunia digital.

Baik, saya rasa ulasan singkat saya mengenai buku setebal 497 halaman ini jelas tidak akan mendalam. Cepat ke toko buku atau penuhi keranjang online mu! Beli dan baca! Semoga menambah wawasan. [Afif E.]

 

 

Identitas Buku:

Judul: Disruption: Tak ada yang tak bisa dirubah sebelum dihadapi. Motivasi saja tidak cukup.

Tebal: 497 halaman

Penerbit: Kompas Gramedia

Tahun terbit: 2017

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s