Pasar Bandeng Kota Gresik

Memasuki halaman grup Facebook Gresik Sumpek, ada satu foto yang diunggah oleh Cak War. Foto tersebut dipasang dengan judul PASAR BANDENG GRESIK 1952. Hemmm, jadi pengen cepet2 berangkat. 😀

berawal dari status inilah... hahaha

Ini foto beneran dari tahun 1952 gak sih? hemm, siapa yang tau hayo...

Berangkat dari situ saya mencari-cari artikel tentang pasar bandeng. hemm, ternyata cukup banyak yang mengulas tentang pasar tahunan tersebut(eh, betul tahunan ya? :D). Dan dari kata pencarian “pasar bandeng,” saya baru tau kalo ada situs resmi Visit Gresik. hehehe…dasar telmi.

Berikut ini saya pengen menuliskan beberapa hal tentang pasar bandeng, yang sudah dituliskan dari beberapa halaman. Ceritanya “sedikit” mengutip. 😀 Itung-itung persiapan jalan-jalan ke pasar bandeng tahun ini.

Apa Pasar Bandeng itu? (barangkali mau tanya. hehehe)

kata Visit Gresik, pasar bandeng itu biasanya diadakan dua hari menjelang malam takbiran Idul Fitri. Untuk menyambut lebaran idul fitri, di pasar kota Gresik dijual ikan bandeng segar yang baru dientas (diambil) dari tambak. Dari bandeng ukuran sedang hingga bandeng besar atau kawak. Khusus bandeng kawak diberi tempat khusus yaitu panggung lelang. Bandeng kawak satu ekor beratnya bisa mencapai 10 kg lebih. Dan karena di lelang maka harganya bisa mencapai jutaan rupiah.

Sejak Kapan Pasar Bandeng Ada?

Tradisi ini pertama kali diadakan oleh Sunan Giri untuk mengangkat perekonomian rakyat setempat(Gresik, Pen). Ini kalo kata halaman Jelajah Budaya. Wow, berarti nih pasar sudah ‘menggejala’ dan berumur hampir sama dengan umur kota Gresik itu sendiri. Masih kata om Jelajah Budaya, Kala itu, di abad 15 Sunan Giri mulai membantu perekonomian masyarakat dengan cara mengolah dan memasarkan hasil bumi. Hingga kini, masyarakat Gresik masih melestarikan warisan Sunan Giri yaitu  dengan membuat dan menjual kue Pudak dan penyelenggaraan Pasar Bandeng.

Wow, hebat.. hebat… siapkah anda menyambut pasar bandeng tahun ini? 🙂 [Afif E.]

Gresik Sumpek!

Barusan aja di-add sama admin grup Facebook dengan nama yang provokatif, Gresik Sumpek. Saya lihat saya bukanlah anggota yang cukup telat gabung 😀 mengingat saat saya lihat angka anggota dari Gresik Sumpek sudah mencapai 2540 anggota. Wew, telat banget, padahal wong Gresik dewe, hehehe

gambar profil grup Facebook Gresik Sumpek

Sebenarnya sudah dari beberapa waktu lalu tau grup ini dari stiker-stiker yang bertebaran di slebor belakang motor teman-teman saya. Sempat ‘ketemu’ beberapa kali di dunia mbak maya, trus tau dari artikel di Jawa Pos yang khusus mengupas habis tentang grup ini.

Kalo kata Kabar Gresik, grup Facebook yang lahir dalam masa Pemilihan Bupati Gresik Tahun 2010 ini dalam beberapa event yang diselenggarakan masih belum mampu ‘menyentuh’ warga Gresik, tentunya sebagai domain dari grup itu sendiri.

Saat saya melihat anggota Facebook tersebut, saya melihat beberapa teman saya sudah bergabung duluan ketimbang saya. (dasar telmi, :D) Bagus, bagus….

Edisi Menyambut Ramadhan (koyok opo wae rek…. :D)

Berhubung artikel ini saya tulis dalam bulan Ramadhan, plus, saya juga gabung di bulan Ramadhan ini, maka saya pengen menuliskan beberapa status yang ramai dikomentari di grup ini. Here’s the status,

Gresik Sumpek: Gresik makin syahdu dan hening dgn lantunan ayat2 suci Al Quran dari surau2 dan masjid2 , inikah yg dinamakan Gresik berhias iman ?
di comment sebanyak 37 kali (saat saya membuat tulisan ini). Berikut adalah beberapa komentar yang saya ambil,
Yoshimitshu Satansoul: tp nek iso ojo poso’an tok jhee
Ilyas Jaketmerah Cbmerah tp emboh mane seng ng dalan
Gresik Sumpek kalo cuma adanya dibulan puasa , ya sama dong dgn kota2 lain
Luqman Hakiem percuma bos…nek isuk wis akeh warung sing buka,melegalkan mokel
Gresik Sumpek wow ! kalo gitu masih panteskah disebut kota santri ?
Luqman Hakiem blm pantes….., harusnya satpol pp merazia warung2 itu, jangan hanya merazia warkop, cafe2…..
Oejieq Kamikaze Lukman Memang Cerdas….
Luqman Hakiem ah..mas O.K bisa aja….
Gresik Sumpek ada yg bilang Gresik kota yg gamang, antara kota santri. atau kota industri, atau kota yg masih malu2 dgn identitasnya !
Muhammad Alhabsyi raimu Fban ae ngajio po’o
Akhmad Faisal Fitrih huahahaha……
Luqman Hakiem seharusnya gresik menunjukkan jati diri mnjadi Gresik kota industri yg santriliasme, atau kota santri yg industrialisme…. (tp opo iso?) 🙂
Gresik Sumpek mamak, ayo ngaji bareng2 daripada fb an bareng2 . . . hahaha
Muhammad Alhabsyi wong koen ngaji ndak katam ngono sampek diseneni makcik
Andro Batista Gini looo mas,kita didunia ada 2 ketentuan..hubungan baik dg Allah,dan hubungan baik dgn manusia..kalo hubungan antara manusia dgn Allah,manusia tdk bs menilai krn itu urusan dia dgn Allah.sdgkan hubungan dia dgn manusia akan dgn kasat mata kita akan bs menilai..cocok gak antara ucapan dan perilaku?makanya disebutkan sebuah ciri2 bagi org yg munafik!!kalo pedoman semua tergantung dgn penilaian Allah,maka akan ada hukum sak karepe dewe:”lapo kowe ngurusi aku,iki kan urusanku ama Tuhan”.Naaah looooo!!!
Macem-macem kan saudara-saudara? Hahaha… 😀
Selamat berkarya buat Gresik Sumpek. []